Puisi Taufik Ismail

imagesDua orang cucuku bertanya tentang angka angka… Datuk-datuk aku mau bertanya tentang angka-angka … Kata Aidan cucuku laki-laki… Aku juga … aku juga … kata Raina cucuku yang perempuan…Aku juga mau bertanya tentang angka-angka…Rupanya mereka pernah membaca bukuku tentang angka-angka… dan ini agak mengherankan…Karena mestinya mereka bertanya tentang puisi… Tetapi baiklah… Rupanya mereka di sekolahnya di SMA ada tugas menulis makalah… Mengenai puisi, dia sudah banyak bertanya ini itu, sering berdiskusi… Sekarang Aidan dan Raina datang dengan ide mereka… Menulis makalah dengan angka-angka … Begini datuk…Katanya ada partai di dunia itu membantai 120 juta orang selama 74 tahun di 75 negara… Kemudian kata Aidan dan Raina ya… ya… 120 juta orang yang dibantai… Setiap hari mereka membantai 4500 orang selama 74 tahun di 75 negara… Kemudian cucuku bertanya … Datuk datuk, ko ada orang begitu ganas ? … Kemudian dia bertanya lagi… Kenapa itu datuk ? Mengapa begitu banyak ? Mereka melakukan kerja paksa, merebut kekuasaan di suatu negara…Kerja paksa … Kemudian orang-orang di bangsanya sendiri berjatuhan mati… Kerja paksa… Kemudian yang kedua Sesudah kerja paksa Program ekonomi di seluruh negara komunis tidak ada satupun yang berhasil… Mati kelaparan, bergelimpangan di jalan-jalan… Kemudian yang ketiga… Sebab jatuhnya puisi ini … Sebabnya adalah mereka membantai bangsanya sendiri… Di Indonesia… Pertamakali dibawa oleh Musso… dibawa Musso… Di Madiun mereka mendengarkan pembantaian…

Puisi Taufik Ismail

taufikMembaca Tanda-Tanda

Ada sesuatu yang rasanya mulai lepas dari tangan
dan meluncur lewat sela-sela jari kita

Ada sesuatu yang mulanya tak begitu jelas
tapi kini kita mulai merindukannya

Kita saksikan udara abu-abu warnanya
Kita saksikan air danau yang semakin surut jadinya
Burung-burung kecil tak lagi berkicau pagi hari

Hutan kehilangan ranting
Ranting kehilangan daun
Daun kehilangan dahan
Dahan kehilangan hutan

Kita saksikan zat asam didesak asam arang
dan karbon dioksid itu menggilas paru-paru

Kita saksikan
Gunung memompa abu
Abu membawa batu
Batu membawa lindu
Lindu membawa longsor
Longsor membawa air
Air membawa banjir
Banjir membawa air airmata

Kita telah saksikan seribu tanda-tanda
Bisakah kita membaca tanda-tanda?

Allah
Kami telah membaca gempa
Kami telah disapu banjir
Kami telah dihalau api dan hama
Kami telah dihujani abu dan batu

Allah
Ampuni dosa-dosa kami

Beri kami kearifan membaca
Seribu tanda-tanda

Karena ada sesuatu yang rasanya
mulai lepas dari tangan dan meluncur lewat sela-sela jari

Karena ada sesuatu yang mulanya tak begitu jelas
tapi kini kami mulai merindukannya.