Fraud

 

akar pohon

Dulu…saya pernah menulis di http://larose.staff.ub.ac.id/2013/07/12/seperti-air-mengalir/ sekarang saya ingin menindak lanjuti dengan tulisan ini ….semoga bermanfaat dan selamat membaca…

Bismillahirrahmaanirrahiim…

Definisi dari Fraud menurut Black’s Law Dictionary Fraud  adalah segala macam yang dapat dipikirkan manusia, dan yang diupayakan oleh seseorang, untuk mendapatkan keuntungan dari orang lain (instansi) dengan saran yang salah atau pemaksaan kebenaran, dan mencakup semua cara yang tidak terduga, penuh siasat. licik, tersembunyi, dan setiap cara yang tidak jujur yang menyebabkan orang lain (instansi) tertipu. Secara singkat dapat dikatakan bahwa fraud adalah perbuatan curang (cheating) yang berkaitan dengan sejumlah uang atau properti. Continue reading

Arti sebuah kejujuran

nasehatSeorang ibu menasehati anaknya :

Anakku… berkatalah jujur… karena jika kau berkata jujur maka kau terhindar dari segala marabahaya.

Diamlah jika kamu tidak tahu… jangan berkata yang tidak ada gunanya…

Sekali kau berkata tidak benar, maka kamu akan selalu berusaha menutupinya…

Sampai kapan kau menutupinya… karena serapat-rapatnya kau menutupi

Akan ketahuan juga…

Tuty Yosenda

tuty yosenda

  1. Nama                    :  Tuty Yosenda
  2. Tempat tgl lahir     :  Malang, 16 Desember 1963
  3. Pendidikan           :  Alumni Fakultas Ekonomi Universitas Brawijaya 
  4. Perjalanan karier  :  Sempat menjadi pegawai negeri dan mengajar Komunikasi                                     Bisnis di Politeknik Malang selama hampir 10 tahun, pengajar                                 relawan di sebuah pesantren, instruktur senam pernafasan,                                    trainer SDM, terapis, penulis
  5. Nama suami         :  Dadang Mohammad
  6. Artikel yg ditulis    :  dapat dibuka di http://www.kompasiana.com/mapisnotterritory
  7. Buku yg ditulis      :  Demi Waktu
  8. Profil                     :  Hanya perempuan kebanyakan dengan cita-cita ‘kebanyakan’                                 ;-) , yaitu jadi penonton, pemain, penutur, wasit, sekaligus …                                   penghibur. (^_^)

      Saya mengenal beliau lewat tulisan-tulisan yang sangat “greget” dan                               dapat menginspirasi saya secara pribadi, dan juga saya suka sekali membaca               status  di  jejaring sosial facebook https://www.facebook.com/tuty.yosenda?fref=ts

      Salah satu tulisan beliau yang saya suka  dan sangat inspiratif adalah :                           http://www.kompasiana.com/mapisnotterritory/mari-kita-saling-                                         mengamplopi_5500d4c1a33311d3725125be

      Selamat membaca…

Mahasiswi

merpati

Pagi ini, saya melihat seorang mahasiswi dari Papua Irian Jaya yang masuk melalui seleksi Program Afirmatif DIKTI duduk seorang diri di depan Perpustakaan.

Lalu saya bertanya… sedang apa ? Menunggu kakak… jawabnya. Hati saya tersentuh… sambil berpikir dalam hati, apakah mahasiswi ini dapat bertahan menyelesaikan kuliah sampai selesai ? Karena biasanya… mahasiswa dari Papua Irian Jaya jarang sekali dapat menyelesaikan studi.

Pada awal-awal kuliah, saya mengamati mahasiswi ini masih berbaur dengan mahasiswa seangkatannya yang berasal dari Jawa… bergurau dan tertawa bersama-sama. Tapi… setelah materi kuliah yang diberikan oleh bapak/ibu dosen semakin menarik dan banyak tugas – tugas  praktikum maupun kuliah… mahasiswi ini merasa ditinggalkan oleh teman-temannya dan dia memilih sendiri seperti yang saya lihat tadi pagi.

Kasihan sekali ya… apakah “seleksi alam”  berlaku di kampus tercinta ini ? Adakah solusi yang bisa mengatasi masalah ini ?