Senyum…

1.7Senyum adalah bahasa dunia…                                                                                           Tersenyum menunjukkan keceriaan.

Senyum yang kita berikan pada orang lain adalah sedekah.                                                       Senyum adalah malaikat rahmat yang turun ke dunia.                                                                 Apabila kita tersenyum, orang akan tersenyum balik pada kita.

Orang akan merasa dihargai bila kita tersenyum padanya.                                                         Ia akan memberi tanggapan yang baik kepada diri kita.                                             Senyumlah kepada orang yang tidak kita kenali hari ini.                                                             Kelak ia akan membalas senyuman kita juga.

Kata Pujangga : “Senyum itu kelopak, tertawa itu bunga yang sempurna kembangnya”  “Selamat  tersenyum”

Cinta

rose28Cinta adalah kekuatan yang mampu…                                                                           mengubah duri jadi mawar,
mengubah cuka jadi anggur,
mengubah sedih jadi riang,
mengubah amarah jadi ramah,
mengubah musibah jadi muhibah.

Cinta terbesar dan cinta hakiki ialah cinta kepada Allah SWT. Bentuk cinta dapat kita wujudkan dalam berbagai rupa tanpa batas ruang dan waktu dan kepada siapa atau apa saja asalkan semuanya bersumber dari kecintaan kita kepada Allah SWT dan karena menggapai ridha-Nya.

Hidup…

rose29

Kita tidak selalu dapat merancang hidup dalam bentuk blue print…

Serumit atau seteliti apapun itu…

Yang menyenangkan dalam hidup adalah…

Seringkali hidup berjalan sangat sederhana,

Namun teramat kuat dan mendalam…

Percayalah…

Kita tidak berjalan diatas rencana-rencana…

Hidup mengalir diatas tindakan-tindakan…

Bumbu Dapur

bawangBeberapa hari ini harga bawang putih dan bawang merah melonjak dratis…biasanya berkisar antara 10 ribu – 15 ribu sekarang naik 6x lipat 60 ribu. Padahal bumbu dasar untuk membuat masakan adalah bawang putih dan bawang merah (brambang). Sebagai seorang ibu yang setiap hari berkecimpung dalam “per-bumbu-an” untuk melayani customer (suami dan anak-anak) sekarang agak “tolah-toleh” kalau mau mengolah masakan. Biasanya 1 masakan (ukuran mangkok sedang) minimal 5 siung bawang merah dan 3 siung bawang putih sekarang diperketat menjadi 1/2-nya. Dengan pertimbangan sedikit bumbunya tapi tidak mengurangi rasa dengan menambahkan empon-empon, daun salam, laos atau lada.

Memang bisa saja untuk menyiasati harga yang mahal ini, kita membeli bumbu yang sudah jadi atau menambahkan penyedap rasa instan tapi hal ini tidak baik untuk anak-anak yang masih kecil karena khawatir tidak familier dengan kadar msg-nya.

Ya…disyukuri saja…tidak selamanya mendung itu hujan…pasti nanti ada mentari hangat yang akan menyinari…serta harga bawang merah dan putih akan turun… ibu-ibu pasti akan tersenyum bahagia…

Wanita

petinjuPagi tadi disepanjang jalan menuju kampus saya terinspirasi melihat gambar poster wanita yang lengkap dengan sarung tinju…bersiap-siap untuk bermain tinju…terlintas di benak saya…apa yang dicari wanita itu sehingga “rela”  meninggalkan sisi feminisnya…

Padahal bermain /olahraga tinju pasti sangat menyakitkan jiwa dan raga wanita itu…karena Allah SWT menciptakan wanita dengan segala kasih sayang dan kelemah lembutannya…untuk mengayomi anak-anak serta mencintai keluarga.

Penerapan emansipasi wanita dalam kehidupan kita yang sesungguhnya yaitu hendaknya menempatkan posisi dengan sebenar-benarnya, bolehlah kita sebagai wanita merasa bisa mandiri atau bahkan merasa bisa mengungguli pria … tapi ingat ada satu tugas mulia yang tidak boleh kita lupakan yaitu peran kita sebagai seorang ibu dan istri haruslah diutamakan. Wanita adalah tiang bagi pondasi keutuhan rumahtangga,  dan juga guru bagi anak-anak bila kita salah dalam memposisikan emansipasi wanita dalam diri kita maka hancurlah tatanan yang ada di rumahtangga .

Selamat menyambut Hari Wanita Sedunia…8 Maret 2013…