Belajar mencintai diri sendiri

Mencintai diri sendiri… barangkali agak sulit menemukan maknanya. Karena arti “cinta” itu sendiri berbeda-beda untuk setiap orang tergantung pengalamannya. Bila kita membuat makna definitif tentang “cinta” sebagai sebuah ‘sikap’ adalah sebuah cara pandang yang positif. Sederhana sekali… bila kita sangat menyukai/mencintai sesuatu hal, maka semua aspek dari hal tersebut akan selalu tampak positif …di mata kita.Sedangkan kebalikan dari mencintai adalah membenci… cara pandang yang negatif…jadi semua hal/aspek yang dilakukan walaupun itu baik, kelihatannya di mata kita tetap tidak baik. Jadi mencintai diri sendiri adalah cara pandang yang positif terhadap diri sendiri. Continue reading

Belajar Istiqamah dari air

Air memiliki banyak sifat. Salah satu diantaranya adalah bahwa air akan mengikuti wadah yang ditempatinya tanpa mengubah komposisi atau kandungan air. Apa yang dapat kita jadikan pelajaran dari sifat air ini ?

Air mengikuti wadah yang ia tempati, apapun wadah itu. Ini mengajarkan kita agar kita selalu istiqamah. Dimanapun kita berada, kita harus mempertahankan prinsip-prinsip kebaikan yang kita anut.

Air mengajarkan kita untuk mampu menyesuaikan diri dengan lingkungan, seperti apa pun lingkungan itu. Kita harus mampu berinteraksi sebaik mungkin di dalamnya. Mengisi lingkungan tersebut dengan nilai-nilai kebaikan dan berusaha menyebarkan pikiran positif di dalamnya. Air mengajarkan kita untuk mampu beradaptasi dimana pun kita berada dan dengan siapa pun. Continue reading

K.H Mawardy Labay El-Sulthoni (Alm)

K.H Mawardy Labay El-Sulthoni (Alm) di foto yang duduk disebelah kanan bersama K.H Hasan Basri (Alm), dilahirkan di Kuto Marapak, Bukit Tinggi 5 Maret 1936.  Beliau banyak sekali mengarang buku-buku Islam antara lain berjudul : Selamatkan diri dan bangsa dari kehancuran dengan syukur, Silaturrahmi dalam kehidupan, Zikir dan do’a menghadapi marah, Zikir dan do’a dalam kesibukan, Gerakan Pemahaman Pengamalan Iman dan Taqwa Kepada Allah SWT dan masih banyak lagi.

Disamping pengarang buku, beliau mendirikan Islamic Center Al-Iman sebagai pusat pengembangan agama Islam di Kompleks Puri Bojong Lestari Kabupaten Bogor.  Yang menjadi motivasi beliau untuk mendirikan lembaga pendidikan adalah karena adanya 3 persoalan bangsa yang harus dicari jalan keluarnya yaitu : Continue reading

Mawar Qolbu

Ketika sekuntum mawar mengembang dan merekah, maka keharumannya akan menyebar. Sebelum merekah bisakah engkau merasakan keharuman mawarnya… ? Tidak, engkau tidak bisa…Bisakah engkau melihat keindahan mawarnya…? Tidak bisa…, ia hanyalah sebuah kuncup. Hanya tatkala mawarnya merekah barulah keindahan dan keharumannya terpancar…

Lubuk hati yang paling dalam atau qolbu, adalah seperti sekuntum bunga mawar…  Selama ia masih dalam keadaan kuncup…, engkau tidak akan bisa merasakan keindahan mawarnya, warnanya atau keharumannya. Hanya ketika mawar qolbu merekah… barulah engkau akan mengetahui kebahagiaan ketika mencium dan melihatnya… Pada saat itulah keindahan, keharuman, kebenaran dan keagungan qolbu diketahui. Untuk itulah mengapa mawar qolbu tersebut harus dibuka… merekah. Continue reading

Tidak ada pertumbuhan di zona nyaman

Dalam kehidupan ini, pasti seseorang lebih banyak yang memilih berada pada zona nyaman. Zona nyaman itu memang mengasyikkan namun dibalik itu tanpa disadari akan menghambat pertumbuhan dan perkembangan.

Percaya atau tidak bahwa tidak akan ada pertumbuhan di zona nyaman yang disebabkan karena tidak adanya tantangan dan motivasi untuk tumbuh dan berkembang yang disebabkan oleh karena zona nyaman itu telah meninabobokan kita untuk berada di dalam zona nyaman tersebut. Continue reading

8 kado terindah

Kado atau hadiah bukan dilihat dari seberapa mahal dan seberapa banyak uang yang kita keluarkan untuk membahagiakan orang lain. Sebenarnya ada beberapa hal yang selalu dinanti-nantikan oleh orang-orang terdekat kita. Hal yang tidak pernah bisa dibeli berapapun harganya.

Kehadiran. Bagi orang terkasih, kehadiran kita lebih mahal dari apapun. Meski kita sudah sering memberikan perhatian via telepon, sms, atau media apapun, tetap saja kehadiran lebih diharapkan. Kehadiran dapat membawa kebahagiaan yang tak ternilai harganya. Continue reading

Mother

[youtube]http://www.youtube.com/watch?v=1NSGJB7Fe1s[/youtube]

Our most cherished loved one                                                                                                               giving unlimited loving care                                                                                                                   for your love is unconditional                                                                                                                You are joyful in our triumps                                                                                                                 sad in our sorrow                                                                                                                                      sacrificing yourself for us                                                                                                                        you are the most outstanding                                                                                                                 mother of all time                                                                                                                                     you are our

Belajar kehidupan dari alunan nada

Siapa tidak mengenal musisi Ebiet G. Ade ?  Terlahir dengan nama Abid Ghoffar bin Aboe Dja’far, ayahnya seorang PNS sedangkan ibunya pedagang kain. Setelah lulus dari SD melanjutkan di PGAN (Pendidikan Guru Agama Negeri) di Banjarnegara.

Motivasi terbesar yang membangkitkan kreativitas penciptaan karya-karyanya adalah ketika bersahabat dengan Emha Ainun Nadjib (penyair). Malioboro menjadi semacam rumah bagi Ebiet ketika kiprah kepenyairannya diolah, karena pada masa itu banyak seniman yang berkumpul di sana.

Meski bisa membuat puisi, ia mengaku tidak bisa apabila diminta sekedar mendeklamasikan puisi. Dari ketidakmampuannya membaca puisi secara langsung itu, Ebiet mencari cara agar tetap bisa membaca puisi dengan cara yang lain, tanpa harus berdeklamasi. Caranya, dengan menggunakan musik. Musikalisasi puisi, begitu istilah yang digunakan dalam lingkungan kepenyairan. Continue reading

Menjaring matahari

ebiet gKabut, sengajakah engkau mewakili pikiranku?
pekat, hitam berarak menyelimuti matahari
aku dan semua yang ada di sekelilingku
merangkak menggapai dalam gelap

Mendung, benarkah pertanda akan segera turun hujan?
deras, agar semua basah yang ada di muka bumi
siramilah juga jiwa kami semua
yang tengah dirundung kegalauan

Roda jaman menggilas kita terseret tertatih-tatih
sungguh hidup terus diburu berpacu dengan waktu
tak ada yang dapat menolong selain yang di sana
tak ada yang dapat membantu selain yang di sana

Dialah Tuhan
Dialah Tuhan

Roda jaman menggilas kita terseret tertatih-tatih
sungguh hidup terus diburu berpacu dengan waktu
tak ada yang dapat menolong selain yang di sana
tak ada yang dapat membantu selain yang di sana

Dialah Tuhan
Dialah Tuhan
ho ho ho… ho ho ho Tuhan
hm hm hm Tuhan
ho ho ho Tuhan

https://www.youtube.com/watch?v=T-PQQ83rrCY

Belajar Filosofi

Seorang profesor memasuki ruang kuliah sambil membawa ember transparan berukuran sedang, batu-batu besar, kerikil, pasir dan air. Kemudian profesor mata kuliah filosofi itu memasukkan batu-batu besar ke dalam ember, satu per satu hingga ember itu penuh oleh batu- batu berukuran besar. Semua mahasiswa heran dan memperhatikan dengan seksama. Kemudian sang profesor mengajukan satu pertanyaan. “Apakah ember ini sudah tidak dapat diisi lagi?” tanya profesor memecah keheningan.

Para mahasiswa serentak menjawab, “Ya. Masih bisa,” meskipun mereka melihat ember itu sudah penuh. Profesor itu tersenyum, lalu menuangkan kerikil ke dalam ember itu hingga tak tersisa satu kerikilpun di luar. ”Apakah kalian kira ember ini sudah tidak dapat diisi lagi?” tanya profesor. Para mahasiswa agak bingung. Mereka ragu-ragu. Suara mereka mulai terpecah. Sebagian mengatakan, “Tidak. Ember sudah penuh!” Sementara yang lain mengatakan, “Masih bisa.”

Sang Profesor pun mencoba menuangkan pasir ke dalam ember tersebut. Ternyata seluruh pasir dapat masuk ke dalam ember itu, mengisi sela-sela batu besar dan kerikil. Profesor itu terus menuangkan pasir hingga ember itu terlihat penuh sesak oleh batu, kerikil dan pasir. Continue reading